BBI 2nd Anniversary – Close Up Interview

Selain mengadakan Giveaway Hop, perayaan ulang tahun BBI (Blogger Buku Indonesia) kali ini juga membuat event Close Up Interview (CUI) bagi para membernya. Close Up Interview adalah event yang dibuat dalam rangka saling mengenal antar anggota BBI. Oleh karena seiring waktu berjalan, dari beberapa belas orang blogger, anggota BBI bertambah banyak. Namun, sudah saling kenalkah kita dengan semua anggota? Mungkin ada yang mampir-mampir di blog tanpa meninggalkan komentar atau bahkan belum pernah berkunjung malah? Kali ini panitia mengajak semua anggota BBI baik yang lawas dan yang masih kinyis untuk bergabung dalam acara CUI ini.

CUI

Nah, kebetulan kali ini ketiban rejeki mewawancarai Mbak Ira Elvira dari blog Ira’s Book, ini bacaan saya. Berikut transkrip wawancara yang sudah diedit tanpa mengubah esensinya.

Halo Mbak (?) Ira, saya kebagian meng-interview Mbak nih. Biar gak salah, enaknya saya panggil siapa yah?

Panggilan saya ada 3 nih.

  1. Ira.  Ini nama resmi saya. Biasanya yang manggil saya dengan nama ini belum pernah ketemu sama saya pribadi.
  2. Rie_dominique. Ini nama saya di dunia maya. Duluuuu waktu pertama kali ngenet saya ga mau menggunakan nama asli. Rasanya ga nyaman aja. Pertama kalinya saya menggunakan nama asli di dunia maya pas buka account facebook. Itupun juga karena pengen invite temen-temen saya. Kalo pake nama rie_dominique mana mereka kenal. Hehehehe
  3. Cia. Itu panggilan saya untuk diri saya sendiri. Gimana sejarahnya sampe panggilan yang sangat jauh dari nama asli saya itu nyangkut saya bener-bener ga tahu. Sepanjang ingatan saya nama panggilan itu sudah ada begitu saja. Keluarga dan temen-temen (yang sudah ketemu ama saya) biasanya manggil saya dengan nama ini.

Yaelaahh.. untuk nama panggilan aja pembahasannya panjang amat ya. Hahahaha…

Intinya nih, mau dipanggil yang mana saja dari ketiga diatas saya nyahut kok…

Kalau gitu saya tetep panggil Mbak Ira saja yah? Trus, selama ini ada yang pernah ngasi julukan yang ngeselin gak Mbak?

Hmmm… apa yah. Sepengetahuan saya ga pernah dikasih julukan apapun tuh. Walaupun muka selalu menunduk menghadap buku, ga ada juga yang manggil saya kutu buku…

Ah, jadi berharap punya julukan nih.

Hahahaha, boleh tau ASL-nya, Mbak? (Maaf masih terpengaruh bahasa chatting mIRC)

Age        : Wadaowww…ini pertanyaan yang selalu dihindari nih… gini aja deh, waktu NKOTB ngetop abis saya baru beralih dari masa anak-anak ke remaja. Hahahahaha…!

Sex         : Perempuan

Location : Padang, Sumatera Barat

Sip, deh! Terus kalo ada yang mau kenalan lebih lanjut bisa kontak ke mana aja nih?

Blog       : http://irasbooks.blogspot.com (jangan lupa kunjungi blog saya ya)

Email     : iraelvira96@yahoo.com atau bisa juga  rie_dominique@yahoo.co.id

Twitter : @rie_dominique (nggg…saya jarang make twitter, paling Cuma buat ngetweet postingan blog saya)

Facebook : http://www.facebook.com/iraelvira96

Lanjut ke hobi baca nih, pasti punya bacaan favorit dong! Bisa ceritain dikit bacaan favorit Mbak?

Sebenarnya sih saya suka semua genre fiksi. Tapi yang paling utama saya baca historical romance (walaupun sudah lebih dari 6 bulan terakhir ini hanya baca 5 buku). Karena tahun ini saya ikutan fantasy reading challenge, sekarang ini kebanyakan saya baca novel2 fantasi.

Terus ada gak jenis bacaan yang dihindari?

Ada, buku-buku yang sad end. Walaupun yang nulis novelnya pengarang favorit saya, tetep ga saya baca.

Bagaimana menghindari buku-buku seperti ini? Baca spoiler review orang lain. Hehehehe… saya ga mantang spoiler. Malah kadang dari spoiler ini minat baca saya terhadap sebuah buku muncul.

Wah, ternyata Mbak suka nyari spoiler ending, sama dong! Setelah baca begitu banyak buku, mana buku yang paling berkesan buat Mbak?

The count of Montecristo. Pertama baca bab 1 buku ini saya kelas 1 SMP, terbitan Balaipustaka. Tapi karena saya anaknya pemalu jadi ga berani minjem buku ini sama teman (padahal temen sebangku lho!). saya obrak abrik pustaka sekolah ternyata ga ada buku ini. Masuk SMA pun saya masih terobsesi. Baru bisa bacanya setelah saya kuliah tahun 2. Itupun juga dari pustaka SMA adik temen kuliah saya. Butuh pencarian panjang supaya bisa baca buku ini. Dan rewardnya sangat memuaskan karena buku ini emang bagus banget. Makanya ini jadi buku yang paling berkesan buat saya.

Selain membaca, punya hobi yang lain?

Nonton, selama bukan sinetron. Dengerin musik. Masak, saya lumayan bisa masak lho (jadi pengen ikutan masterchef Indonesia. Hehehehe…) pengen bilang kalo saya juga jago manggang2 kue, tapi hasilnya bantat melulu 😛

Biar gak OoT, lanjut ngomongin BBI yuk! Gimana kisah awalnya kok kepingin bikin blog?

Hmmm.. awal bikin blog yah? Pertama muncul minat bikin blog waktu ngeliat thread di Goodreads Indonesia yang mendaftar blog-blog buku di Indonesia. Saya cek blog-blognya ternyata keren-keren semua. Kebetulan saat itu saya sudah  beberapa bulan menjadi ‘tahanan rumah’ dan bete banget ga ada kerjaan. Jadilah saya belajar bikin blog, ngutak ngatik sana sini, minta petunjuk dari beberapa teman biar blog saya juga bisa  punya penampilan yang pas dihati, akhirnyaaa.. pada akhir 2011 saya mendaftarkan blog saya di BBI.

Ada kesan/pengalaman menarik selama ngeblog/jadi member BBI?

Well, jujur saya saya sangat bersyukur bisa mengenal BBI. Tanpa ada BBI mungkin saya ga akan pernah bikin blog. Dengan adanya blog ini saya belajar menulis. Walaupun awalnya hanya berupa ringkasan isi buku yang saya baca (bahkan sampe spoiler) sekarang ini saya juga belajar untuk menuliskan hal-hal yang membuat buku yang saya baca itu menarik atau tidak menarik menurut pendapat saya. Kalau riview saya terkesan subjektif, yah namanya juga nulis berdasarkan perasaan. Hehehehehe…

 Awalnya sih kagok, bolak-balik ngapus/edit tulisan saya. akhirnya saya berani juga mempostingkan tulisan saya. Kalau dibandingkan dengan tulisan temne-temen lain yang rasanya udah profesional banget dan sering kocak juga, saya jadi ga percaya diri juga.

Mumpung lagi momen ultah, apa harapan buat BBI selanjutnya?

Harapan saya buat BBI semoga selalu bertahan sepanjang masa, semakin berkembang  dan memiliki generasi penerus sehingga saat kita udah tua-tua nanti BBI masih tetap ada dan aktif dalam peranannya membangun bangsa dan negara. Amin…

Saatnya RAPID FIRE QUESTION!

Coffee or Tea? Tea

Milk Chocolate or Dark Chocolate? Dark chocolate

Hot or Cold? Cold

Naughty or Calm? Calm

Bombing or Shooting? Shooting

Book or Movie? Both!

Ebook or Print? Prefer printing but can only afford ebook

Free or Gift? Gift

Romance or Thriller? Romance

Fiction or Non-Fiction? Fiction

Zombie-life or Peaceful Death? Peaceful life? Hehehehe

Ih, curang! Gak ada pilihannya yang terakhir itu!

By the way, kasih tahu dong all time favorite-nya, Mbak…..

Book boyfriend : Alexander Moncrieffe, Duke of Falconbridge in What I Did For A Duke by Julie Anne Long.

Book heroine : Sugar Beth Carey in Ain’t She Sweet by Susan Elizabeth Phillips. Wish I could be a woman like her…

Book cover : seri Valerie Dearborn karangannya Caroline Hanson. Covernya dark banget tapi cantik

Author : author sepanjang masa buat saya? Michael Crichton.

Best book-adaptation-to-movie : Lord of The Rings of course!

Best quote : “Do you know what we call opinion in the absence of evidence? We call it prejudice.” State of Fear – Michael Crichton

Noted! Makasih udah ngeluangin waktu ngejawab pertanyaan saya, yah…………

Terima kasih mbak Ira yang udah meluangkan waktunya untuk menjawab pertanyaan ngasal dari wartawan-wanna-be-yang-gagal-eksis-di-media-cetak-beneran-lalu-banting-setir-jadi-blogger-pemalas ini. Tak lupa mengucapkan selamat atas keberhasilan perjuangannya merebut kembali harta yang paling berharga miliknya dari setan yang merasuki salah satu orang terdekatnya. Tanpa kemenangan yang gilang gemilang itu,  niscaya wawancara eksklusif untuk merayakan ulang tahun kedua BBI ini tak akan dapat terlaksana.

Harta apa itu?

Penasaran?

It is The Precious, MODEM! 😉

Iklan

21 thoughts on “BBI 2nd Anniversary – Close Up Interview

  1. Hahaha.. Seru bacain CIU orang-orang… xD
    Aku juga jadi ikutan ngebut baca pas rapid2an itu… 😀
    Wah, anti sad ending berarti nggak bisa baca karyanya Nicholas Sparks dong? Rata-rata sad ending semua tuh.. Hahaha

  2. salam kenal mbak Ira, kalau sama Asrina udah kebal sejak sama2 masih penghuni lautan 😀
    tipe yg suka spoi toh? dulu aku juga suka tapi sekarang ini udah ngga lagi, karena kalau ga tau spoi nya lebih nikmat apalagi kalau endingnya ngga terduga.

Buka Ocehan Anda di Sini...............

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s